Khutbah Wida’ Rasulullah SAW

November 29th, 2014

قَالَ اللّهُ تَعَالَى : بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيم
يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ ۚ إِنَّ زَلْزَلَةَ السَّاعَةِ شَيْءٌ عَظِيمٌ {1}
يَوْمَ تَرَوْنَهَا تَذْهَلُ كُلُّ مُرْضِعَةٍ عَمَّا أَرْضَعَتْ وَتَضَعُ كُلُّ ذَاتِ حَمْلٍ حَمْلَهَا وَتَرَى النَّاسَ سُكَارَىٰ وَمَا هُمْ بِسُكَارَىٰ وَلَٰكِنَّ عَذَابَ اللَّهِ شَدِيدٌ {2}
وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يُجَادِلُ فِي اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَيَتَّبِعُ كُلَّ شَيْطَانٍ مَرِيدٍ {3}-سُوْرَةُالحخ

Audio clip: Adobe Flash Player (version 9 or above) is required to play this audio clip. Download the latest version here. You also need to have JavaScript enabled in your browser.

 
  1. Wahai umat manusia, bertaqwalah kepada Tuhan kamu! Sesungguhnya gempa hari kiamat itu suatu perkara Yang amat besar.
  2. pada hari kamu melihat (peristiwa-peristiwa Yang mengerikan) itu, tiap-tiap ibu penyusu akan melupakan anak Yang disusukannya, dan tiap-tiap perempuan Yang mengandung akan gugurkan anak Yang dikandungnya; dan Engkau akan melihat manusia mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk, tetapi azab Allah amatlah berat, mengerikan.
  3. dan ada di antara manusia Yang membantah perkara-perkara Yang berhubung Dengan Allah Dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan, dan ia menurut tiap-tiap Syaitan Yang telah sebati Dengan kejahatan.
وَٱلَّذِينَ ٱهۡتَدَوۡاْ زَادَهُمۡ هُدً۬ى وَءَاتَٮٰهُمۡ تَقۡوَٮٰهُمۡ (١٧) فَهَلۡ يَنظُرُونَ إِلَّا ٱلسَّاعَةَ أَن تَأۡتِيَہُم بَغۡتَةً۬‌ۖ فَقَدۡ جَآءَ أَشۡرَاطُهَا‌ۚ فَأَنَّىٰ لَهُمۡ إِذَا جَآءَتۡہُمۡ ذِكۡرَٮٰهُمۡ (١٨) فَٱعۡلَمۡ أَنَّهُ ۥ لَآ إِلَـٰهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَٱسۡتَغۡفِرۡ لِذَنۢبِكَ وَلِلۡمُؤۡمِنِينَ وَٱلۡمُؤۡمِنَـٰتِ‌ۗ وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ مُتَقَلَّبَكُمۡ وَمَثۡوَٮٰكُمۡ (١٩)
  1. Dan (sebaliknya) orang-orang yang menerima petunjuk (ke jalan yang benar), Allah menambahi mereka dengan hidayah petunjuk, serta memberi kepada mereka (dorongan) untuk mereka bertaqwa.
  2. (Kiranya golongan yang ingkar masih tidak mahu menerima peringatan yang diberi kepadanya) maka tidak ada lagi yang mereka tunggu melainkan saat kiamat yang akan datang kepada mereka secara mengejut, kerana sesungguhnya telah lahirlah tanda-tanda kedatangannya. Kalaulah demikian, maka bagaimanakah mereka dapat menerima peringatan yang diberi kepada mereka – apabila saat kiamat itu datang kepada mereka?
  3. Oleh itu, maka tetapkanlah pengetahuanmu dan keyakinanmu (wahai Muhammad) bahawa sesungguhnya tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, dan mintalah ampun kepadaNya bagi salah silap yang engkau lakukan, dan bagi dosa-dosa orang-orang yang beriman – lelaki dan perempuan; dan (ingatlah), Allah mengetahui akan keadaan gerak-geri kamu (di dunia) dan keadaan penetapan kamu (di akhirat).

 

فَقَلَ سَلْمَانُ: وَيَكُوْنُ هَـٰذَا يَا رَسُوْل اللهِ؟ قَالَ: نَعَمْ وَالَّذِيْ نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، فَعِنْدَ ذٰلِكَ يَا سَلْمَانُ تَكُوْنُ اَلزَّكَاةُمَغْرَمًا وَالْفَىءُ مَغْنَمًا، وَيُصَدَّقُ الْكَاذَّبُ، وَيُكاذِبُ الصَّادِقُ، وَيُؤْتَمَنُ الْخَائِنُ، وَيَخُونُ الأَمِيْنُ، وَيَتَكَلَّمُ الرُّوبَيْضَةُ، قَالَ: وَمَا الرُّوَبَيْضَةُ؟ قَالَ: يَتَكَلََّمُ فِيْ النَّاسِ مَنْ لَّمْ يَتَكَلَّمُ، وَيُنْكِرُ الْحَقِّ تِسْعَةَ أَعْشَارِهِمْ، وَيَذْهَبُ الإِسْلاَمُ فَلاَ بَيْقىٰ إِلاَّ اسْمُةُ، وَيَذْهَبُ الْقُرْآنُ فَلاَ بَيْقىٰ إِلاَّ رَسْمُهُ، وَتُحَلَّى الْمَصَاحِفُ بِالذَّهَبٍ، وَتَتَسَمَّنُ ذُكُوْرُ أُمَّتِي، وَتَكُوْنُ الْمَشْوَرَةُ لِلإِمَاءِ، وَيَخْطُبُ عَلىٰ الْمَنَابِر الصِّبْيَانُ، وَتَكُوْنُ الْمُخَاطَبَةُ لِلِّنسَاءِ، فَعِنْدَ ذٰلِكَ تُزَخْرَفُ الْمَسَاجِدُ كَمَا تُزَخْرَفُ الْكَنَائِسْ وَالْبَيْعُ، وَتَطُوْلُ الْمَنآئِرُ، وَتَكْثُرُ الصُّفُوْفُ،مَعَ قُلُوْبٍ مُتَبَاغِضَةٍ، وأََلْسُنٍ مُخْتَلِفَةٍ، وَأَهْوَآءٍ جَمَّةٍ. قَالَ سَلْمَانُ: وَيَكُوْنُ ذٰلِكَ يَارَسُوْلَ الله؟ قَالَ:نَعَمْ وَالَّذِيْ نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، عِنْدَ ذٰلِكَ يَا سَلْمََانُ يَكُوْنُ الْمُؤْمِنُ فِيْهِمْ أَذَلَّ مِنَ الأَمِة يَذُوْبُ قَلْبُهُ فِيْ جَوْفِهِ كَمَايَذُوْبُ الْمِلحُ فِيْ الْمَاءِ مِمَّايَرٰى مِنَ الْمَنْكَرِفَلاَ يَسْتَطِيْعَ اَنْ يُغَيِّرَهُ، وَيَكْتَفِيْ الرِّجَالُ بِالرِّجَالِ، وَالنِّسَآءُ بِالِّسَآءِ، وَيُغَارُ عَلىٰ الْغِلْمَانِ كَمَا يُغَارُ عَلىٰ الْخَارِيَةِ الْبِكْرِ، فَعِنْدَ ذٰلِكَ يَا سَلْمَانُ أُمَرَاٌء فَسَقَةٌ، وَوُزَرَاٌء فَجَرَةٌ وَاُمَنَاٌء خُوْنَةٌ يُضَيِّعُوْنَ الصَّلَوَاتِ وَيَتَّبِعُونَ الشَّهَوَاتِ، فَإِنْ أَدْرَكْتُمُوْهُمْ فَصَلُّوْا صَلاَتَكُمْ لِوَقْتِهَا.عِنْدَذٰلِكَ يَا سَلْمَانُ يَجِيءُ سَبِيٌّ مِنَ الْمَشْرِقِ وَسَبِيٌّ مِنَ الْمَغْرِبِ جُثَآؤُهُمْ جُثَآؤُ النَّاسِ وَقُلُوْبُهُمْ قُلُوْبُ الشَّيَـٰطِينِ لاَيَرْحَمُوْنَ صَغِيْرًا وَلاَيُوَقِّرُونَ كَيْرًا، عِنْدَ ذٰلِكَ يَاسَلْمَانُ يَحُجَّ النَّاسُ إِلىٰ هَـٰذَا الْحَرَامِ َتَحُخُّ مُلُوْكُهُمْ لَهْوًا وَتَنَزُّهًا وَأَغْنَيَاؤُهُمْ لِلتِّجَارَةِ وَمَسَاكِيْنُهُمْ لِلمَسْأَلَةِ وَقُرَّاؤُهُم رِيَاءً وَسُمْعَةً. قَالَ: وَيَكُوْنُ ذٰلِكَ يَا رَسُوْلَ الله؟ قال: نَعَمْ وَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ، عِنْدَ ذٰلِكَ يَا سَلْمَانُ يَفْشُوْ الكَذْبُ وَيَظْهَرُ الْكَوْكَبُ لَهُ الذُّنُبُ، وَتُشََارِكُ الْمَرْأَةُ زَوْخَهَا فِيْ التِّجَارَةِ وَتَتَقَارَبُ الأَسْوَاقُ. قَالَ: وَمَا تَتَارُبُهَا؟ قَالَ: كَسَادُهَا وَقِلَّةُ إَرْبَاحِهَا عِنْدَ ذٰلِكَ يَا سَلْمَانُ بَيْعَثُ اللهُ رِيْحًا فِيْهَا حَيَّاتٌ صَفَرٌأ فَتَلْتَقِطُ رُؤُسَاءُ الْعُلَمَآءِ لَمُنْكَرَ فَلَمْ يُغَيِّرُوْهُ قَالَ: وَيَكُوْنُ ذٰلِكَ يَا رَسُوْلَ الله؟ قَالَ: نَعَمْ وَالِّذِيْ بَعَثَ مُحَمَّدًا بِالْحَقِّ – كتب الدُّرُّ المَنْشُوْرزِ.

Ibnu Mardawih RA telah mengeluarkan daripada Ibnu Abbas R.A katanya: Rasullullah SAW telah mengerjakan Haji Perpisahan. Baginda membuat halaqah dihadapan pintu Kaabah,
Baginda bersabda: “Wahai Manusia! Mahukah kamu beritahu alamat Qiamat?”, Maka bangunlah Salman R.A sambil berkata: Sila beritahu kami, ayah dan emak saya menebus(membela) diri Tuan.Baginda bersabda: Setengah daripada alamat Qiamat itu adalah:

  • 1. Mencuaikan Sembahyang.
  • 2. Dan menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat).
  • 3. Dan memuliakan hartawan.

Salman R.A bertanya: Apakah berlaku perkara ini?

Baginda menjawab: Ya demi Allah SWT yang mana diriku ditanganNya

Ketika itu wahai Salman R.A:

  • 4. Dan Zakat menjadi bebanan hutang.
  • 5. Dan Hasil kekayaan yang diambil daripada peninggalan orang kafir atau sebagainya menjadi rebutan.
  • 6. Dan dipercayai kata-kata pembohong.
  • 7. Dan didustakan (ditolak) kata-kata orang benar
  • 8. Dan memberi amanah kepada orang yang khianat.
  • 9. Dan dikhianatkan orang yang amanah.
  • 10. Dan bercakap dikhalayak ramai oleh orang yang tidak sepatutnya bercakap.
  • 11. Dan ditolak akan kebenaran Al-Quran dan Sunnah oleh 9 dari 10 mereka.
  • 12. Dan lenyaplah Islam, hanya tinggal namanya sahaja.
  • 13. Dan Al-Quran diabaikan kehendak dan tuntutannya, Hanya tinggal tulisannya sahaja.
  • 14. Dan dihiaskan Al-Quran dengan tinta Emas
  • 15. Dan kaum lelaki menjadi gemuk(lemah).
  • 16. Dan  kaum wanita mengetuai & pendapatnya dipatuhi didalam mesyuarat.
  • 17. Dan anak-anak muda(remaja) membaca khutbah diatas mimbar.
  • 18. Dan akan berkhutbah oleh kaum wanita.
  • 19. Dan ketika itu dihiaskan masjid sepertimana dihiaskan gereja Kristian dan Kuil Yahudi.
  • 20. Dan ditinggikan binaan menara masjid.
  • 21. Dan akan ramai orang yang mengunjungi masjid tetapi hati mereka saling benci membenci.
  • 22. Dan mereka bertengkar/bertikam lidah didalam masjid.
  • 23. Dan mereka berkumpul untuk hawa’.

Salman R.A lagi: Apakah perkara ini akan berlaku demikian itu, wahai Rasulullah SAW?

Baginda menjawab: Ya demi Allah SAW yang mana diriku ditanganNya:

  • 24. Ketika itu keadaan orang mukmin lebih hina daripada hamba sahaya perempuan. Hancur hatinya bagai hancurnya garam dalam air keranaterlalu sedih melihat amalan mungkar yang berlaku yang tidak berdaya disekat dan diubahmya.
  • 25. Dan kaum lelaki didalam memuaskan nafsunya pada kaum sejenis (Amalan kaum Lut) manakala kaum wanita juga pada kaum sejenisnya.
  • 26. Dan dicemburui kepada remaja comel bagaimana dicemburui anak dara.
  • 27. Ketika itu wahai Salman, Pemerintah terdiri dari golongan fasik.
  • 28. Dan manakala menterinya pula dari golongan yang jahat.
  • 29. Dan Pemegang amanah pula dari golongan pengkhianat, Mereka mencuaikan sembahyang dan menurut hawa nafsu. Sekiranya kamu berada dizaman itu, maka kerjakan sembahyang ketika masuk waktunya.
  • 30. Ketika itu Salman! Datanglah tentera-tentera upahan dari timur dan barat, Tingkah laku mereka seperti maanusia manakala hati mereka seperti syaitan(sentiasa merancang kejahatan), Mereka tidak kasihan belas kepada golongan muda dan tidak menghormati golongan tua, Ketika itu wahai Salman R.A!, Ramai orang berkunjung ke Baitullah kerana mengerjakan Haji.
  • 31. Raja dan Pemerintah berkunjung ke Baitullah untuk berseronok dan makan angin/melancung.
  • 32. Dan manakala golongan kaya dan korporat pergi ke Baitullah kerana urusan perniagaan.
  • 33. Dan disamping itu golongan miskin pula kerana memohon derma dan sedekah
  • 34. Dan manakala golongan Ulama’ dan Qori mencari nama dan kemegahan.

Bertanya Salman dengan perasaan hairan: Apakah berlaku perkara seperti itu?,

Baginda menjawab: Ya demi Allah SWT yang mana nyawaku ditanganNya. Ketika itu wahai Salman RA:

  • 35. Dusta dan pembohongan menjadi perkara lumrah dan tersebar dengan meluas.
  • 37. Dan akan muncul bintang berekor.
  • 38. Kaum wanita giat membantu suami mereka dalam perniagaan.
  • 39. Pasar dan kedai berdekatan

Salman RA bertanya: Apakah dimaksudkan dengan berdekatan?

Baginda menjawab: Merosot perniagaan dan kurang keuntungan, Ketika itu wahai Salman RA!, Allah akan membangkitkan ribut taufan yang didalamnya terdapat ular-ular kuning yang akan menyambar & memenggal kepala Para Alim Ulama’ yang melihat amalan-amalan mungkar dilakukan tetapi tidak menghalangnya dan mengubahnya.

Bertanya Salman RA dengan perasaan hairan: Apakah berlaku perkara yang sedemikian?

Baginda menjawab: Ya demi Allah SWT yang membangkitkan Muhammad yang dengan Agama yang benar.

Tafsir Al-Dhuree Manthur(Al-Iman Al-Syayuthi RA)